Pekerja Kereta Jerman Memulai Mogok Kerja 24 Jam

2 min read

Sebuah serikat pekerja yang mewakili masinis kereta Jerman memulai pemogokan 24 jam pada Kamis malam, menyebabkan pembatalan layanan kereta secara luas dan gangguan perjalanan di berbagai penjuru negara itu.

Pemogokan yang dilakukan oleh serikat pekerja GDL dimulai pada hari Kamis pukul 10 malam waktu setempat untuk layanan penumpang dan akan berlanjut hingga pukul 10 malam pada hari Jumat. Untuk kereta barang, pemogokan dimulai Kamis pukul 6 malam.

Deutsche Bahn, perusahaan kereta Jerman, mengatakan sekitar 20 persen kereta jarak jauhnya masih akan beroperasi pada hari Jumat tetapi mendesak pelanggan untuk menunda perjalanan yang tidak perlu jika memungkinkan. Gangguan tersebut menyusul badai salju besar yang melanda Munich dan sebagian wilayah selatan Jerman pada awal pekan ini.

Pemogokan minggu ini terjadi setelah negosiasi antara GDL dan Deutsche Bahn gagal setelah hanya dua putaran perundingan. GDL menuntut kenaikan gaji, pembayaran ekstra untuk mengatasi inflasi sebanyak satu kali, dan pengurangan jam kerja mingguan dari 38 menjadi 35. Deutsche Bahn mengatakan pihaknya telah mengajukan tawaran kenaikan gaji sebesar kenaikan 11 persen.

“Serangan peringatan” terbatas adalah taktik umum dalam negosiasi gaji di Jerman. Pemogokan tersebut menyusul pemogokan selama 20 jam pada 16 November, ketika Deutsche Bahn juga melakukan pengurangan jadwal layanan kereta jarak jauh.

Kekuatan GDL di kalangan masinis dan personel kereta lainnya berbeda-beda di setiap wilayah, dan beberapa layanan kereta regional yang dijalankan oleh operator swasta tidak terpengaruh oleh perselisihan tersebut.

Pemogokan ini diperkirakan akan menjadi pemogokan terakhir yang dilakukan GDL pada tahun ini, namun serikat pekerja akan segera memperluas aksinya. Ketua GDL Claus Weselsky mengatakan kepada stasiun radio Jerman Bayerischer Rundfunk bahwa pemogokan pada awal tahun 2024 bisa terjadi “lebih lama dan lebih intens” jika tidak ada kesepakatan yang tercapai. [ab/uh]

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours