Partai Republik Berbeda Pendapat Apakah Trump akan Jadi Diktator Bila Terpilih Kembali

8 min read

Sebagai bagian dari kampanyenya untuk masa jabatan keduanya sebagai presiden AS, Donald Trump dan sekutunya mengatakan mantan presiden tersebut – jika terpilih kembali – akan menggunakan penegakan hukum federal untuk menghukum musuh-musuh politiknya dan merestrukturisasi pemerintah federal untuk menyederhanakan implementasi kebijakannya.

Meskipun Partai Demokrat sepakat mengenai kekhawatiran mereka mengenai kepemimpinan Trump yang kedua, dan memperingatkan bahwa hal ini sama saja dengan “kediktatoran,” reaksi di kalangan Partai Republik sangat berbeda. Beberapa pihak di Partai Republik memberikan peringatan, sementara yang lain meremehkan retorika Trump, dan menyatakan bahwa kekhawatiran mengenai hal tersebut terlalu berlebihan.

Namun perbedaan utamanya adalah sebagian besar anggota Partai Republik yang menyatakan kekhawatirannya mengenai kecenderungan otoriter Trump, sudah tidak lagi menjabat atau telah mengumumkan pengunduran diri mereka. Hal ini menunjukkan bahwa penolakan terhadap preferensi yang diungkapkan mantan presiden tersebut mungkin bukan merupakan posisi yang dapat dipertahankan di era modern Partai Republik.

Balas Dendam terhadap Lawan Politik

Dalam beberapa minggu terakhir, Trump telah berjanji kepada para pendukungnya bahwa ia akan melakukan “balas dendam” (terhadap lawan-lawan politiknya) jika berhasil merebut kembali Gedung Putih. Trump telah menggunakan bahasa yang mengingatkan kita pada fasisme terburuk di Eropa pada tahun 1930-an dan 1940-an, dengan menyebut lawan-lawan politiknya sebagai “hama” dan juga memperingatkan bahwa para imigran “meracuni darah” Amerika Serikat.

Trump juga menyatakan minatnya untuk mengklasifikasi ulang sebagian besar tenaga kerja federal, puluhan ribu pegawai negeri sipil karir, sebagai karyawan “Jadwal F” yang dapat dia pecat sesuka hati. Sebuah koalisi lembaga pemikir konservatif, yang dipelopori oleh Heritage Foundation, saat ini sedang “memeriksa” ribuan pendukung Trump yang tertarik untuk bertugas di periode kedua pemerintahan Trump dan diharapkan akan dengan setia melaksanakan keinginannya.

Trump juga berjanji untuk mengambil langkah-langkah spesifik, termasuk “mengejar” Presiden Joe Biden dan keluarganya dengan “jaksa khusus,” dan menyarankan agar media yang kritis terhadapnya “dibungkam”.

Pendukung terdekat Trump juga menyuarakan ancamannya. Dalam sebuah wawancara dengan mantan penasihat Gedung Putih era Trump, Steve Bannon minggu ini, Kash Patel, mantan pejabat Departemen Pertahanan pada masa pemerintahan Trump, mengatakan bahwa dalam masa jabatan Trump yang kedua, “Kami akan keluar dan mencari para konspirator, tidak hanya di pemerintahan tetapi juga di media.”

“Ya, kami akan mengejar orang-orang di media yang berbohong tentang warga Amerika, yang membantu Joe Biden mencurangi pemilihan presiden – kami akan mengejar Anda. Baik secara pidana atau perdata, kami akan mencari tahu.” .”

“Ini bukan retorika,” tambah Bannon. “Kami benar-benar serius!”

Jadi Diktator Sehari?

Baru-baru ini dalam wawancara Fox News dengan Sean Hannity pada hari Selasa, Trump diberi kesempatan untuk menghilangkan kekhawatiran bahwa ia akan berperilaku seperti seorang diktator jika terpilih kembali.

“Supaya lebih jelas (bagi pemirsa), jika terpilih kembali sebagai presiden, apakah Anda punya rencana untuk menyalahgunakan kekuasaan, melanggar hukum, menggunakan pemerintah (sebagai sarana) untuk menghakimi rakyat?,” Hannity bertanya.

“Maksudmu seperti yang mereka gunakan saat ini?,” jawab Trump tanpa menjawab pertanyaan tersebut.

Beberapa menit kemudian, Hannity mencoba bertanya lagi, “Dalam situasi apa pun, (apakah) Anda berjanji kepada Amerika malam ini, (bahwa) Anda tidak akan pernah menyalahgunakan kekuasaan sebagai pembalasan terhadap siapa pun?.”

“Kami suka orang ini (Hannity),” komentar Trump. “Dia bilang, ‘Kamu tidak akan menjadi diktator, kan?’ Saya berkata, ‘Tidak, tidak, tidak. Kecuali pada hari pertama (kalau saya terpilih kembali menjadi Presiden). Kami akan menutup perbatasan, dan kami akan melakukan pengeboran, pengeboran, pengeboran. Setelah itu, saya bukan seorang diktator. Oke?.”

Tim kampanye Trump tidak menanggapi permintaan email yang meminta klarifikasi atas pernyataannya.

Tokoh Partai Republik Keluarkan Peringatan

Dalam debat pendahuluan calon presiden dari Partai Republik pada hari Rabu, mantan Gubernur New Jersey Chris Christie melukiskan gambaran buruk tentang apa yang ia pikirkan mengenai kepresidenan Trump selanjutnya.

“Dia adalah orang yang pemarah dan suka menyalahkan orang lain, yang kini ingin kembali menjadi presiden karena ingin membalas siapa pun yang tidak sependapat dengannya, siapa pun yang mencoba meminta pertanggungjawaban terhadap tindakan yang ia lakukan, dan setiap kebijakan yang dia bicarakan adalah tentang (bagaimana) mengejar rencana pembalasan,” kata Christie.

“Apakah menurut saya dia bercanda ketika dia mengatakan dia adalah seorang diktator?” Christie melanjutkan. “Yang harus Anda lakukan hanyalah melihat sejarahnya. Itulah mengapa banyak pihak gagal untuk berani berbicara menentangnya, dan membuat alasan untuknya, berpura-pura bahwa dia adalah korban justru akan membuatnya lebih berdaya.”

“Biar saya perjelas: perilakunya tidak bisa diterima. Dia tidak layak. Dan berhati-hatilah dengan apa yang akan Anda dapatkan jika Anda mendapatkan masa jabatan Donald Trump lagi. Dia akan memberi tahu Anda, ‘Saya adalah ganjaran (retribusi) bagimu’.”

Trump tidak hadir di panggung karena menolak berpartisipasi dalam debat utama mana pun. Tiga anggota Partai Republik lainnya yang ikut serta dalam debat, mantan Gubernur Carolina Selatan Nikki Haley, Gubernur Florida Ron DeSantis, dan pengusaha Vivek Ramaswamy, menghindari kritik tajam terhadap mantan presiden tersebut, yang tetap memimpin dalam jajak pendapat calon pemilih utama.

Bakal Jadi Pemerintah yang Otoriter?

Kekhawatiran Christie juga disampaikan oleh anggota Partai Republik lainnya seperti Senator Utah dan calon presiden tahun 2012 Mitt Romney, yang mengatakan kepada The Washington Post minggu ini bahwa pendukung Trump tampaknya ingin dia berperilaku seperti seorang otoriter.

“Para pendukungnya menyukai sifat otoriter,” kata Romney. “Saya pikir mereka menyukai gagasan bahwa dia mungkin akan menggunakan militer dalam urusan dalam negeri, dan membalas dendam dan memberikan hukuman yang setimpal (bagi lawan-lawan politiknya). Itu sebabnya dia mengatakannya dan hampir mengunci nominasi Partai Republik.” Pada bulan September lalu, Romney mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali (sebagai Capres) tahun depan.

Mantan anggota DPR dari negara bagian Wyoming, Liz Cheney, yang telah menjadi kritikus vokal terhadap Trump dan bertugas di panel DPR yang menyelidiki penyerangan di Gedung Capitol pada 6 Januari 2021, mengatakan kepada CBS News akhir pekan lalu bahwa dia tidak ragu dengan apa yang bakal terjadi pada periode kedua kepresidenan Trump.

“Salah satu hal yang kita lihat terjadi saat ini adalah ‘mimpi berjalan’ (tanpa kita sadari) menuju pemerintahan yang diktator di Amerika Serikat,” katanya.

Bukan ancaman serius

Para pejabat Partai Republik yang mendukung mantan presiden tersebut sering kali meremehkan sarannya bahwa ia akan menggunakan kekuasaan pemerintah untuk menghukum para pengkritiknya.

Dalam debat hari Rabu, misalnya, DeSantis menepis kekhawatiran mengenai perilaku Trump yang otoriter pada masa jabatan kedua.

“Dengar, media membesar-besarkan apa yang dia katakan tentang beberapa komentar tersebut,” katanya. “Saya hanya ingin mengingatkan orang-orang bahwa cara dia memerintah tidak seperti itu.”

Senator Lindsey Graham mengatakan secara terbuka bahwa dia yakin maksud komentar Trump kepada Hannity adalah untuk “bercanda”. Dalam sebuah wawancara dengan CNN pada hari Minggu, Graham membantah pernyataan Cheney tentang bagaimana Trump akan berperilaku di kantor, dan mengatakan bahwa hal tersebut berasal dari kebencian pribadinya terhadap mantan presiden tersebut.

“Saya pikir melanjutkan masa kepresidenan Biden akan menjadi bencana bagi perdamaian dan kemakmuran di dalam dan luar negeri,” kata Graham. “Perbatasan kita rusak. Satu-satunya orang yang benar-benar akan memperbaiki perbatasan yang rusak itu adalah Donald Trump. Saat dia menjadi presiden, tak ada hal seperti ini yang terjadi di Ukraina. Hamas dan semua kelompok teroris lainnya takut pada Trump.”

Ketika diminta untuk mengomentari pernyataan Trump bahwa ia akan menjadi “diktator satu hari” (apabila nanti terpilih kembali), Senator Partai Republik Thom Tillis mengatakan, “Dia mengatakan dia akan melakukan dua hal: Dia akan menutup perbatasan dan melakukan latihan. Semua orang bisa mengatakan itu menyalahgunakan kekuasaan. Saya pikir itu tindakan itu adalah penggunaan kekuasaan yang benar, dan Presiden Biden gagal melakukannya.”

‘Autokrat Selalu Memberi Tahu Anda Siapa Mereka’

Ruth Ben-Ghiat, profesor di New York University dan penulis “Strongmen: From Mussolini to the Present” memperingatkan bahayanya menganggap retorika Trump tidak serius atau kurang ajar.

“Semua yang dikatakan Donald Trump harus ditanggapi dengan serius,” tulisnya dalam email kepada VOA. “Para autokrat selalu memberi tahu Anda siapa mereka dan apa yang akan mereka lakukan. Dalam hal ini, Trump mengatakan dengan jelas bahwa ia mempunyai cita-cita untuk menjadi seorang diktator, dan hal ini tidak mengherankan mengingat hasutannya untuk melakukan kudeta untuk tetap menjabat secara ilegal dan keterbukaannya dalam memberikan sanjungan terhadap orang lain yang dianggap sama seperti dirinya, seperti [Presiden Rusia Vladimir] Putin dan [Presiden China] Xi [Jinping].”

Kurt Braddock, asisten profesor Komunikasi di American University yang mempelajari hubungan antara bahasa politik dan kekerasan, mengatakan bahwa meremehkan retorika Trump memungkinkan banyak hal yang dikatakan mantan presiden tersebut menjadi “normal” di mata masyarakat umum.

“Mereka sudah mengatakan dia ‘hanya bercanda’ selama tujuh tahun sekarang,” kata Braddock kepada VOA. “Dan apakah dia hanya bercanda atau tidak, menurut saya tidak penting. Orang-orang menafsirkannya, atau sebagian masyarakat menafsirkannya, sebagai kebenaran.”

“Ketika ada masyarakat yang mengagumi seseorang seperti halnya sebagian orang mengagumi Trump, normalisasi bahasa semacam ini akan mendorong sikap positif terhadap hal-hal yang tersirat di dalamnya,” kata Braddock.

“Jadi jika dia bercanda tentang dirinya sebagai seorang diktator, atau bercanda tentang kekerasan tersirat terhadap musuh-musuh politik, semakin sering dia melakukan hal tersebut maka hal itu akan semakin menjadi bagian dari kosakata normal kita.” [es/pp]

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours